Euro Mencoba Menjauh dari Level Terendah Dua Dekade

Euro Mencoba Menjauh dari Level Terendah Dua Dekade

Kilatmedia.com – Euro Mencoba Menjauh dari Level Terendah Dua Dekade. Sedikit kemunduran dalam dolar menawarkan kelonggaran bagi euro, memungkinkannya menjauh dari posisi terendah dua dekade yang dicapai minggu ini setelah melonjaknya harga energi mengipasi kekhawatiran resesi.

Aset berisiko, termasuk euro, mengalami kenaikan bertahap pada hari Kamis karena financial backer bergulat dengan risiko resesi dan potensi jeda dalam kenaikan suku bunga.

Sementara itu, volatilitas tersirat di pasar valas masih pada level tertinggi sejak akhir Maret 2020 di 11,2%, mencerminkan pasar yang gelisah sementara financial backer melihat keseimbangan antara mata uang tunggal dan dolar.

“Paritas dalam jangkauan, dan orang dapat mengharapkan pasar ingin melihatnya sekarang,” customized structure penasihat valas dan tarif Moritz Paysen di Berenberg.

Euro naik 0,2% menjadi 1,02 setelah mencapai level terendah dua dekade di 1,01615 pada hari Rabu.

Menurut George Saravelos, kepala penelitian valas worldwide di Deutsche Bank, “jika Eropa dan AS tergelincir ke dalam resesi di Triwulan ke-3 sementara The Fed masih menaikkan suku bunga, level ini (0,95-0,97 dalam EUR/USD ) dapat dicapai dengan baik.”

“Dua katalis utama untuk menandai perubahan dalam USD yang tertanam dalam perkiraan kami adalah sinyal bahwa The Fed memasuki jeda yang berlarut-larut dalam siklus pengetatannya dan/atau puncak yang jelas dalam ketegangan energi Eropa melalui diakhirinya permusuhan Ukraina,” katanya.

Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang lainnya, tergelincir 0,2% menjadi 106,88, menjauh dari puncak Rabu di 107,27, level yang tidak terlihat sejak akhir 2002.

Mata uang terkait komoditas menguat karena harga tembaga naik. Beberapa financial backer kembali ke pasar pada hari Kamis setelah meningkatnya kekhawatiran resesi mengirim logam merah ke level terendah dalam hampir 20 bulan.

Dolar Australia naik 0,7% menjadi 0,6822 terhadap dolar AS setelah baru ini mencapai level terendah sejak Mei 2020 di 0,6762.

Franc Swiss masih melayang tepat di atas level tertinggi sejak 2015 terhadap euro di 0,9872.

Awal pekan ini, inflasi naik di atas kisaran target 0-2% Swiss National Bank (SNB) untuk bulan kelima memicu pembicaraan bahwa bank sentral dapat segera memperketat kebijakannya. Bulan lalu itu menaikkan suku bunga kebijakan untuk pertama kalinya dalam 15 tahun.

SNB telah mengisyaratkan siap untuk melihat franc Swiss menguat untuk menahan inflasi impor.

Pound Inggris naik terhadap dolar yang melemah pada hari Kamis setelah mencapai lebih dari dua tahun sehari sebelumnya karena Perdana Menteri Boris Johnson mempertahankan kekuasaannya meskipun ada pengunduran diri anggota kabinet utama.

Check Also

Keuntungan Menggunakan Jasa Desain Rumah, Apa Saja

Keuntungan Menggunakan Jasa Desain Rumah, Apa Saja?

kilatmedia.com - Keuntungan Menggunakan Jasa Desain Rumah, Apa Saja?. Ketika Kamu membangun tempat tinggal baru atau idamkan merenovasi tempat tinggal yang sekarang dihuni, mengenakan jasa arsitek tempat tinggal adalah keliru satu ketetapan signifikan yang mesti Kamu pertimbangkan bersama matang. Gara-gara, jasa arsitek akan mengimbuhkan beragam kegunaan atau laba. Kecuali begitu, apa saja ya laba mengenakan [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published.